Salah satu imam Masjid Hagia Sophia adalah profesor hukum Islam.

REPUBLIKA.CO.ID, ANKARA — Turki menunjuk tiga imam untuk memimpin sholat di Masjid Hagia Sophia, Kamis (23/7). Kepala otoritas agama Turki, Ali Erbas mengumumkan penunjukan Mehmet Boynukalin, seorang profesor Hukum Islam di Universitas Marmara Istanbul, Ferruh Mustuer dan Bunjamin Topcuoglu, imam di dua masjid Istanbul lainnya. 

Erbas juga menyebutkan lima muadzin yang akan mengumandangkan adzan di Hagia Sophia. Dua di antara muadzin tersebut berasal dari Masjid Biru yang terkenal di Istanbul. 

Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan dijadwalkan bergabung dengan ratusan jamaah sholat Jumat. Pada Kamis, Erdogan bersama rombongan secara mendadak mengunjungi Hagia Sophia untuk pemeriksaan akhir persiapan sholat Jumat. Mereka juga meresmikan papan nama baru Hagia Sophia di pintu masuk.

Dilansir di VOA News, Kamis (23/7), meskipun mozaik yang menggambarkan tokoh-tokoh Kristen di Hagia Sophia akan ditutup selama sholat, Erdogan mengatakan masjid itu akan terbuka untuk semua, penduduk setempat dan orang asing, Muslim dan non-Muslim.

Otoritas telah membuat area terpisah bagi jamaah pria dan perempuan yang ingin bergabung sholat Jumat. Sejumlah jalan menuju lokasi juga telah ditutup. Sekitar 17 ribu personel keamanan ditugaskan menjaga keamanan jalannya ibadah tersebut.

sumber : AP